Sektor Jasa Dan Pariwisata Thailand Pulih Dari Pertumbuhan Yang Lambat Di Bulan Februari - LIVC

Sektor Jasa Dan Pariwisata Thailand Pulih Dari Pertumbuhan Yang Lambat Di Bulan Februari

Perekonomian Thailand tumbuh lambat pada bulan Februari, namun kinerja sektor jasa cukup menggembirakan, dengan jumlah wisatawan dan pendapatan pariwisata meningkat secara signifikan.

Bank of Thailand (BOT) merilis prospek ekonomi bulanannya pada Jumat lalu.

Bank sentral mengatakan investasi swasta dan produksi manufaktur juga meningkat di beberapa sektor, dan konsumsi swasta tetap stabil. Namun ekspor barang selain emas mengalami penurunan sebesar 2,9% dibandingkan bulan sebelumnya seiring masih berlanjutnya lesunya ekspor beberapa industri. Hal ini disebabkan oleh lemahnya pemulihan permintaan global, tingginya tingkat persediaan, dan faktor struktural di Thailand, kata BOT.

Belanja pemerintah, tidak termasuk belanja transfer, menurun dibandingkan periode yang sama tahun lalu karena penurunan belanja modal akibat tertundanya persetujuan anggaran tahun anggaran 2024, dan belanja pemerintah pusat saat ini juga menurun karena kenaikan standar pembayaran. tahun lalu. Selain proyek promosi pariwisata, lembaga pendidikan dan pembayaran terkait pengurangan tagihan listrik juga didukung. Tahun lalu, investasi pada badan usaha milik negara juga menurun karena tingginya dasar pembayaran proyek transportasi.

Inflasi secara keseluruhan telah berkurang karena kenaikan harga energi dan deflasi karena kenaikan harga bensin seiring dengan kenaikan harga minyak mentah global. Sementara itu, inflasi inti sedikit meningkat tahun lalu karena peningkatan efek dasar dari makanan jadi, meskipun ada kenaikan bulanan pada beberapa item seperti minuman non-alkohol dan restoran.

Bank of Korea menjelaskan, “Pasar tenaga kerja tetap stabil karena penurunan lapangan kerja di industri manufaktur diimbangi oleh peningkatan lapangan kerja di industri jasa,” dan “Transaksi berjalan mencatat surplus terutama karena surplus neraca perdagangan. ”

Pada pembiayaan swasta, pembiayaan melalui kredit korporasi, obligasi korporasi, dan saham meningkat dibandingkan bulan sebelumnya. Dana tersebut digunakan untuk modal kerja, perluasan usaha, dan pembayaran utang.

Baht menunjukkan tren penurunan terhadap dolar karena ekspektasi pasar terhadap penundaan penurunan suku bunga Federal Reserve (Fed) AS disesuaikan di tengah indikator ekonomi AS yang lebih baik dari perkiraan dan kinerja ekonomi Thailand yang lebih lemah dari perkiraan. Hal ini diharapkan.

Bank sentral mengatakan setelah penyesuaian musiman, jumlah wisatawan asing dan penerimaan pariwisata terus meningkat pada bulan Februari, terutama yang berasal dari Tiongkok, Malaysia, dan Jepang.

Peningkatan wisatawan Tiongkok ini disebabkan oleh adanya pembebasan visa dan festival Tahun Baru Imlek, serta wisatawan Malaysia juga tampak banyak bepergian menjelang aktivitas puasa selama Ramadhan. Sementara itu, kedatangan orang Jepang meningkat pada bulan Februari setelah sebelumnya mengalami perlambatan karena periode libur panjang di negara tersebut.

Anda dapat membaca laporan lengkapnya di https://www.bot.or.th/en/news-and-media/news/news-20240329.html.

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Article

Departemen Perdagangan Berencana Untuk Memperkuat Hubungannya Dengan Dunia Usaha Inggris

Next Article

Instansi-instansi Pemerintah Sedang Mengupayakan Lebih Banyak Perjanjian Perdagangan Bebas Dengan Thailand Agar Sejalan Dengan Para Pesaingnya Di ASEAN

Related Posts